WAJIB BAC- Waspada, Sakit Jantung Bisa Terjadi Melalui Garam


Garam. Siapa yg tidak mengetahui bumbu penyedap satu ini. Nyaris tiap-tiap masakan, ada sosok dia. Baik pagi, siang ataupun malam kita mungkin saja senantiasa mengonsumsinya. Lantas, amankah kita mengkomsumsi penyedap masakan ini untuk jantung? Tersebut penjelasannya : 

Sesungguhnya pada badan bukanlah garam dapur yang kita perlukan, tetapi gugus sodium atau natrium didalam senyawa asin NaCl garam dapur. Di mana natrium (sodium) bermitra dengan kalium. Kalium bekerja didalam sel sedang natrium (sodium) bekerja diluar sel. Di mana manfaat sodium sendiri yaitu untuk melindungi keseimbangan elektrolit serta cairan badan sebagai kation (ion positif). Di mana kekurangan sodium mengakibatkan listrik otak serta saraf tak berperan dengan normal. Tanpa ada hadirnya listrik serta saraf, otot tak dapat bergerak. 

Namun, untuk masalah Indonesia yang umumnya orang-orangnya mengkomsumsi garam, masalah keunggulan mengkonsumsi garam dapur jadi semakin banyak daripada yang kekurangan. Tidak cuma kelompok berduit namun juga kelompok menengah kebawah. Bila kelompok berduit terjerat garam pada makanan fast food, daging, makanan berpengawet jadi kelompok menengah kebawah terjerat pada makanan olahan yang memiliki kandungan banyak garam, salah satu misalnya yaitu ikan asin. 


Idealnya badan memerlukan sodium sejumlah 0, 5 g sodium yang didapat dari 1, 5 g garam dapur atau 1/2 sendok teh saja. Namun, rata-rata mengkonsumsi garam dapur kita hampir sepuluh kali lipat dari keperluan badan, yaitu 15 g sehari-harinya! Hal semacam ini mengakibatkan penambahan desakan darah atau umum dimaksud darah tinggi. 

Apabila mengkonsumsi sodium (dari garam dapur) kita tinggi, jadi darah tinggi (hipertensi tak terelakkan). Makin lama kita membudidayakan rutinitas konsumsi sodium tinggi, jadi lama kelamaan jantung bakal jadi lemah karena pembengkakan pada jantung. Hal semacam ini didasarkan oleh darah tinggi memaksa jantung untuk memompa lebih kuat. Bertahun-tahun otot jantung memompa lebih giat, jadikan otot jantung jadi melar. Bila telah melar jadi melemah daya pompanya, yang ujung-ujungnya menyebabkan tidak berhasil jantung. 


Oleh karenanya, sebaiknya kita membatasi mengkonsumsi garam pada diri sendir ataupun keluarga. Lantaran umumnya, pemakaian garam dapur bermula dari unit paling kecil yakni keluarga. Jadi ditangan ibulah sebenarnya cita rasa lidah di bangun. Bila dibiasakan keluarga mengkomsumsi garam dengan cara berlebihan, jadi lidah bakal punya kebiasaan begitupun demikian sebaliknya. Lebih menyehatkan bila membuat cita rasa di lidah yg tidak asin.
Share on Google Plus

About kakak idar

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.